Divaksinasi
Ilustrasi Vaksinasi/Pixabay

PASUNDANNEWS – Kota Bandung sudah menuntaskan vaksinasi Covid-19 dosis awal untuk pelayan publik, Aparatur Sipil Negeri (ASN), Pendidik serta Tenaga Kependidikan (PTK). Dari sasaran 36.000 orang, pemkot sudah memvaksin 96,5%.

Perihal itu terungkap usai Wakil Wali Kota, Yana Mulyana meninjau penerapan vaksinasi Covid-19 dosis 2 buat PTK Daerah Bandung Wetan di SMP Taruna Bakti, Kota Bandung, Rabu (19 Mei 2021). Penerapan vaksinasi Covid-19 se-Kecamatan Bandung Wetan tersebut di targetkan buat 1.900 orang.

Pada penerapan vaksinasi Covid-19 dosis awal pada April kemudian, sebanyak 1.552 orang yang lolos dalam skrining, sehingga buat dosis kedua juga di targetkan buat 1.552 orang dalam 2 hari penerapan, ialah 19-20 Mei 2021.

Wakil wali kota yang di dampingi Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes). Ahyani Raksanagara dan Camat Bandung Wetan, Sony Bakhtyar serta Pimpinan Yayasan Taruna Bakti, Ibramsyah Amir berkata, vaksinasi dosis kedua di daerah Bandung Wetan ini buat memesatkan sasaran 100 persen yang di harapkan berakhir pada akhir Mei.

“Mudah-mudahan akhir Mei kita dapat 100 persen. Bila Juli nyatanya Pemerintah Pusat membuka peluang PTM (Pendidikan Tatap Muka). Secara infrastruktur serta SDM (Sumber Energi Manusia)-nya kita telah siap,” katanya.

Sedangkan itu, Pimpinan Yayasan Taruna Bakti, Ibramsyah Amir berkata, penerapan vaksinasi ini ialah ikhtiar dalam melanjutkan vaksinasi awal pada 16 April 2021 kemudian.

“Ini vaksin kedua. Jadi pada hari ini nyaris 700 partisipan dari golongan guru, tenaga pembelajaran, serta ASN di daerah Bandung Wetan,” ucapnya.

“Jadi persiapan kami pastinya lebih matang lagi dalam perihal buat penerapan pagi ini, hingga di kala ini masih berjalan mudah serta mudah-mudahan hingga akhir nanti pula sukses,” harapnya.

Ibramsyah mengakui, vaksinasi ialah bagian dalam persiapan PTM Taruna Bakti. Guru ialah prioritas untuk pemerintah buat memperoleh vaksin.

“Kita mengestimasi PTM yang dalam rencana SKB itu mulai di perbolehkan. Secara infrastruktur Karang Taruna Bakti senantiasa berupaya buat penuhi seluruh persyaratan yang jadi ketentuan utama dalam pendidikan PTM,” katanya.

“Jadi kami berupaya memenuhi seluruh fasilitas, mulai dari pendidikan, protkesnya setelah itu sarana dalam kelas. Insyaallah kami siap,” lanjutnya.

Bandung wetan siapkan 13 FaskesĀ 

Sebaliknya Camat Bandung Wetan, Sony Bakhtyar berkata kalau vaksinasi di wilayahnya di pusatkan di Taruna Bakti serta 13 Sarana Kesehatan (faskes).

“Sebab di mari sasarannya 1. 552 orang lanjutan dari dosis awal. Penerima yang tidak lolos skrining hingga di layani di Faskes. Terdapat 13 Faskes di Kecamatan Bandung Wetan,” katanya.

Baginya, vaksinasi di Kecamatan Bandung Wetan bekerjasama dengan bermacam pihak buat menyukseskan program vaksinasi, partisipasi warga juga luar biasa.

“Jadi jika saat ini Pemerintah Pusat menggulirkan buat vaksin gotong royong, minimun kita telah mulai dari proses penerapan vaksinasi ini. Terdapat upaya gotong royong yang di coba oleh warga, swadayanya lumayan luar biasa,” katanya.

“Terdapat Faskes, Rumah Sakit, kemudian guru- guru, tenaga kedokteran serta non kedokteran. Seluruh pihak bergotong royong, tercantum Taruna Bakti menolong. Ini sangat harapan, solidaritas sosial, kebersamaan, sinergitas ini yang kita harapkan memanglah di Kewilayahan,” imbuhnya.

Artikel sebelumyaSiap Gelar PTM, Kota Bandung Tunggu Kebijakan Pusat
Artikel berikutnyaTinggalkan Kebiasaan Ini, Agar Terhindar dari Penuaan