PASUNDAN NEWS – Masyarakat Kabupaten Purwakarta tengah kebingungan sebab dua tokoh kuat yang digadang-gadang akan maju sebagai Calon Bupati (Cabup) Purwakarta hilang dalam survei yang dilakukan oleh Poltracking Indonesia.

Dua tokoh tersebut adalah Saepul Bahri Binzen dan Ivan Kuntara. Padahal selama ini keduanya sangat aktif dan dikenal oleh masyarakat sebagai Cabup Purwakarta 2024. Bahkan jauh sebelum Pilkada baliho maupun poster kedua tokoh tersebut sudah banyak terpasang di berbagai sudut kabupaten.

Kebingungan itu diungkapkan salah seorang warga di Kecamatan Sukatani. Warga yang juga tokoh berpengaruh di daerah tersebut mempertanyakan kredibilitas survei yang diselenggarakan oleh Poltracking tersebut.

“Kok anehnya di salah satu lembar survei yang bertuliskan surat suara calon bupati tidak ada nama Om Binzen dan Kang Ivan, padahal keduanya tokoh kuat di Pilbup Purwakarta,” ucapnya.

Dari foto contoh surat suara yang dibagikan lembaga survei tersebut hanya terdapat enam nama dan foto yakni Ahmad Sanusi, Aming, Anne Ratna Mustika, Budi Hermawan, Irwan P Abdurrachman dan Yadi Rusmayadi.

Sementara nama juga foto Saepul Bahri Binzen dan Ivan Kuntara hanya ditampilkan di kartu bantu simulasi. Di kartu tersebut total ada 20 nama dan foto tokoh Purwakarta namun tidak semuanya terlihat akan maju dalam Pilbup.

“Jadi kita ini merasa aneh, ini bisa jadi semacam penggiringan opini Om Binzen dan Kang Ivan menjadi tidak ada sehingga elektabilitasnya dianggap turun bahkan 0. Sebaliknya, diduga ini skenario untuk menaikkan survei calon petahana,” jelasnya.

Keresahan dan kebingungan pun diungkapkan oleh sejumlah warga lain yang menerima lembar survei tersebut. Kepada wartawan mereka mengaku menjadi ragu pada survei tersebut karena dua tokoh tersebut ditiadakan.

Artikulli paraprakPelaku Pembunuhan di Rancah Ciamis Bawa Daging Hasil Mutilasi dalam Baskom, Ditawarkan ke Warga Setempat
Artikulli tjetërUjang Endin Indrawan Serahkan Berkas Pendaftaran Bakal Calon Bupati ke DPC PKB Pangandaran