Sekda Jabar Herman Suryatman saat menjadi keynote speaker pada 'Unpad Science Techno Park Summit 2024' di Hotel Mercure, Kota Bandung, Senin (27/5/2024). Foto/Istimewa

BERITA JABAR, PASUNDANNEWS.COM – Sekda Jawa Barat Herman Suryatman sebutkan pentingnya Perguruan Tinggi untuk mewujudkan sistem terintegrasi berbasis AI.

Oleh karena itu, perguruan tinggi perlu berkolaborasi menciptakan sistem terintegrasi guna mencetak lulusan yang unggul dan dapat diandalkan.

“Rumusnya good data, good decision and good result,” ujar Herman saat menjadi keynote speaker pada ‘Unpad Science Techno Park Summit 2024’ di Hotel Mercure, Kota Bandung, Senin (27/5/2024).

Herman memandang peluang kolaborasi dengan Universitas Padjadjaran terbuka lebar.

Mengingat perguruan tinggi negeri tersebut telah memiliki Kawasan Sains dan Teknologi (KST) atau Science and Technology Park.

KST adalah wahana yang dikelola secara profesional untuk mengembangkan dan mendorong pertumbuhan ekonomi secara berkelanjutan.

Melalui pengembangan ini, penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan penumbuhan perusahaan pemula berbasis teknologi.

“Itu merupakan spirit dari kami (Pemprov Jabar), dan kita butuh peran perguruan tinggi salah satu unitnya yaitu Science Technology Park.

Unit tersebut kata Herman sudah mengombinasikan antara knowledge dengan data empiris.

Teknologi Al Permudah Akselerasi Potensi Pekerjaan 

Teknologi AI di era digital seperti sekarang menjadi alat yang mempermudah manusia dalam segala jenis bidang pekerjaan.

Ia meyakini dosen-dosen perguruan tinggi di Jabar sudah paham, tinggal mengeksekusi dengan cara yang tepat.

“Saya kira (dosen) sangat friendly dengan machine learning, dengan AI, tinggal di setup dan kalau bisa kita buatkan,” ungkapnya.

Melalui teknologi ini lanjut Herman, nantinya setiap anak bisa melakukan self assessment. Seperti Chat GPT dalam hitungan detik mereka bisa menjawab apapun.

Apabila hal itu dapat direalisasikan, maka lulusan SMA dapat melangkahkan kakinya lebih tepat karena ada bantuan dari teknologi AI yang mengarahkan pribadinya sesuai dengan keahlian dan kesukaan.

“AI dapat menjawab dan kita bisa profiling data anak seperti apa, kondisi orang tua, kondisi lingkungan seperti apa, pada saat algoritma berjalan akan menghadirkan jawaban tepat,” kata Herman.

“Saya kira itu contoh sederhana, sehingga semua anak bisa mendapatkan informasi yang dibutuhkan untuk jangka pendek,” tambahnya.

Untuk itu, Pemprov Jabar berkomitmen melakukan ujicoba penerapan sistem terintegrasi berbasis data empiris dengan teknologi AI di salah satu sekolah SMA/SMK.

“Nanti kita ujicoba di salah satu SMA/SMK dengan catatan data anak dari yang bersangkutan lengkap dan akan luar biasa menjadi lompatan setiap anak bisa self assessment,” pungkasnya.

(Herdi/PasundanNews.com)

Artikulli paraprakPeluncuran INA Digital, Pemprov Jabar Termasuk Kategori Indeks SPBE Tertinggi 
Artikulli tjetërHUT Desa Tanjungjaya ke-40, Pj Bupati Ciamis : Momentum Refleksi dan Kolaborasi